Resepi Kek Pandan Godek Godek Mudah sangat. Alhamdulillah, Kek Menjadi Elok, Gebu, dan Sedaap Mntaaap by Noy Yullan

Bulan lepas, saya pernah share gambar kek pandan yang cantik gebu tapi rasa failed. Resipi baru so failed tu biasa. Saya nekad nak buat lagi sampai jadi baru share dengan friends & followers.

Sebenarnya ini cubaan ketiga. Yang pertama kek gebu tapi rasa failed. Yang kedua, saya buat di kampung. Saya ubah resipi, try blend semua bahan dan tak sapu butter/minyak pada acuan. Hasilnya, kek jadi sedap sangat tapi teksturnya agak padat dan bahagian tengah melekat pada loyang. Hari ini buat lagi. Belajar daripada kesilapan. Blend, godek-godek, dan kukus. Mudah sangat.

Alhamdulillah…. kek menjadi elok, gebu, dan sedap. Dengan gembiranya saya nak ajak korang buat juga. Nanti, siapa yang dah buat, share gambar pada ruang komen, ya. Jom semak resipinya.

Kek Pandan Godek-Godek by Noy Yullan

Bahan A (Blend)
3 biji telur gred A
1 tin susu cair (390gm)
1 cawan susu pekat
1 cawan minyak
1 cawan gula
1 sdk esen vanilla (1 penutup esen)
1 botol kecil pes pandan koepoe2 (30ml)
Nota: Klik gambar dan video hingga habis. Saya ada share gambar pes pandan koepoe-koepoe yang saya guna)

Bahan B (Ayak)
2 1/2 cawan tepung gandum
1/2 sdk soda bikarbonat
1 sdk baking powder.

Cara Cara

1. Blend bahan A hingga gebu dan gula hancur.

2. Ayak bahan B ke dalam bekas besar.

3. Tuang bahan yang diblend tadi ke dalam bekas bahan ayak (yang ada tepung tadi).

4. Gaul dan kaub balik sekadar sebati. Godek-godek manja sahaja.

5. Sediakan loyang saiz 8″. Alas dasar loyang dan sapu butter/minyak pada bhgn dalam loyang. Tabur sedikit tepung. Ratakan. Buang sisa tepung berlebihan dgn cara menepuk belakang loyang.

6. Letak penapis di atas loyang. Tuang dan tapis adunan. Kacau2 sikit dengan sudu supaya adunan mudah turun. Tutup permukaan loyang dgn aluminium foil atau plastik.

7. Didihkan air kukusan terlebih dahulu. Apabila air mendidih, kukus kek sehingga masak. Anggaran 1 jam 10 minit.

8. Apabila cukup masa, cucuk bhgn tengah kek dengan lidi. Jika lidi keluar bersih maknanya kek sudah masak. Jika masih ada sisa adunan kek basah melekat pada lidi, sambung kukus sehingga kek masak.

Ini Dia Cara Cara Membuat Kulit Karipap Daun Sup. Yangg Enak, Gurih dan Renyah Bikin Ketagihan

Suka makan karipap? Kalau biasa anda makan karipap kulit kosong tu, kali ni boleh cuba karipap daun sup. Mesti lagi wangi! Jom lihat cara-caranya.

Resepi Karipap Daun Sup

Bahan Kulit Karipap

3 cawan tepung gandum
1 sudu teh garam
1 senduk daun sup cincang
2 sudu makan marjerin
2 sudu makan minyak masak
Air secukupnya

Cara – Cara

Panaskan marjerin dan minyak. Setelah marjerin cair, biarkan suam.

Satukan tepung, garam, daun sup dan marjerin suam tadi. Ramas supaya berderai.

Kemudian masukkan air sedikit demi sedikit. Uli hingga jadi doh.

Perap sekejap dalam bekas bertutup selama 10 minit. Kemudian bolehlah mulakan proses buat karipap.

Bahan Inti Kentang

7 biji ubi kentang – direbus sebiji-sebiji. Jangan potong.
1 biji bawang besar
3 biji bawang putih
Sedikit halia
2 tangkai daun kari
4 sekawan (pelaga,cengkih,bunga lawang,kayu manis)
2 sudu makan rempah kari
1 biji kiub pati daging (optional)
Garam secukup rasa.
1/2 cawan air
Daun sup secukupnya

Cara Memasak

1.Rebus ubi kentang hingga empuk. Toskan kemudian tumbuk/potong kasar. Ketepikan.

2. Panaskan minyak dan tumis 4 sekawan, bawang besar, bawang putih, daun kari dan halia.

3. Masukkan rempah kari dan air. Tunggu hingga pecah minyak sedikit anggaran 5 minit.

4. Perlahankan api, masukkan garam dan kiub pati daging.5. Setelah rempah masak, padamkan api, buang rempah 4 sekawan.

6. Masukkan ubi kentang yang ditumbuk kasar tadi. Gaul rata bersama rempah.

7. Akhir sekali, tabur daun sup yang dicincang.

8. Ambil doh karipap tadi dan bentukkan bulat.

9. Ambil doh, canai jangan terlalu nipis.

10. Kemudian masukkan inti dengan secukupnya. Kelim dan bentukkan menjadi karipap.

11. Sedia untuk digoreng dan dinikmati.

Kredit resipi & foto: Tie Watiezz

Inilah “Resepi Minuman Hijau” Untuk “Rawat Sakit Gout”, Cuma Perlukan 3 Bahan Dapur Saja!!

Orang yang ada sakit gout, pemakanannya banyak kena pantang dan kalau sekali diserang memang tak boleh nak luah rasa sakitnya. Penyakit ini disebabkan oleh asid urik yang berlebihan di dalam badan. Jadi untuk kurangkan rasa sakit gout, anda boleh cuba petua yang dikongsikan oleh Cik Mil Neena ini…

Hari ni saya nak share satu petua bagi sesiapa yang ada gout… alhamdulillah dah cuba sebulan dekat suami saya yang dah lama menderita sakit gout.

Macam-macam petua tradisional dah cuba tapi tak jalan last-last terpaksa la makan ubat farmasi .. allupurinol untuk turunkan paras asid urik. Goutnor 0.6mg untuk hilangkan rasa sakit. Orang gout memang tak boleh pisah dengan dua jenis ubat ni kan!

Bahan-bahan dia mudah saja yang pasti jus yang dihasilkan memang sedap dan inshaallah boleh diminum sebab bau dia wangi saja.

Bahan-bahan:

Biji timun
Batang saderi@celery
Hirisan lemon

Saya masukkan semua dalam slow juice maker (beli dalam lazada rm179) untuk hasilkan jus sebenar tanpa perlu tambah air.

Atau bagi yang nak guna mesin pengisar.. tambah satu gelas air dan kisar semua bahan dan tapis buang hampas.

Minum 2 kali sehari.. selepas bangun tidur dan waktu nak tidur.

Inshallah semoga berkesan untuk anda juga.

Kesan dalam masa sebulan ni.. makan udang dekat 1kg… suami saya tak perlu bergantung pada ubat farmasi lg dan rasa sakit dah kurang terutama kat tempat bengkak tu. Kemungkinan kristal asid urid di kawasan tulang kaki dah menurun.

Cubalah saya halalkan untuk anda kongsi dan sama-sama amalkan.

Setiap penyakit ada penawarnya.

Alma Hampir Meregang Nyawa Karena Giginya Yang Rusak, Pelajaran Buat Kita Sebagi Orangtua

Untuk Ayah dan Bunda…

Akibat gigi yang rusak anak bunda ini harus menderita penyakit yang hampir merenggut hidupnya, kisahnya dibagikan agar menjadi pelajaran bagi Bunda-bunda lain agar kejadian yang sama tidak terulang.

Bunda, sebuah pelajaran berharga yang dapat kita petik dari pengalaman orang lain. agar kita sebagai orang tua selalu memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita.

Media sosial lagi-lagi menjadi tempat pembelajaran bagi banyak orang.

Banyak kisah-kisah yang diunggah di media sosial dan menjadi viral, hal tersebut menjadi pelajaran tersendiri bagi warganet yang membacanya.

Seperti halnya cerita bunda berikut ini.

Gara-gara ada gigi yang rusak, gadis kecilnya harus terpaksa dirawat dan menjalani deretan pengobatan medis.

Dari akun Facebook Almaira Rumah Busana, seorang Bunda membeberkan kisah anaknya yang terpaksa dirawat dan menjalani serangkaian pengobatan, karena disebabkan gigi rusak.

Berikut cerita lengkapnya dari lamana Facebook Almaira (22/1).

“Bismillah…

Ibu2 dan teteh sedikit cerita tentang pengalaman kami menghadapi ujian ketika teteh Alma didiagnosa terjangkit penyakit HSP (Henoch-Scholein-Purpura)

Yg pertama kali terpikir dibenak ibu2 pasti jenis penyakit apa yah? Kok tabu didengar.

Saya share kronologisnya yah…

Semoga bermanfaat untuk kita semua… aamiin

Pada awalnya tepat satu minggu sebelum masuk sekolah tahun ajaran baru di TK B, tiba2 teh alma mengeluh gatal disekitar punggung. Pas saya cek ternyata tidak ada bintik merah atau bentol2 disekitar yg gatal, mulus saja seperti tidak ada apa2. Hari ke hari frekuensi gatalnya semakin sering, yg awalnya hanya sekali2 hari2 berikutnya semakin sering mengeluh.. saya dan suami bingung karna benar2 tak nampak apa2 di sekitar yg gatalnya. Pas hari ke 5 paginya kulit sekitar kaki dan tangan teh alma bentol2 seperti alergi, sorenya mengeluh sakit sendi dan bentol2nya berubah menjadi ruam2 seperti darah beku. Yg membuat saya dan suami kaget pd sore itu teh alma smp tertatih2 tidak bisa berjalan utk sekedar ke kamar mandi sekalipun yg jaraknya sngt dekat dg kamar. Dari sana saya sudah mulai berpikir ada yg tidak beres dg kesehatan anak saya.

Akhirnya keesokan harinya, hari dimana seharusnya teh Alma pertama kali masuk sekolah di TK barunya, kami membawanya ke dokter anak di Sukabumi. Awalnya kami tidak berpikir terlalu jauh ttg penyakit yg diderita teh alma terkait keluhan2nya. Namun setelah diperiksa oleh dokter tanpa basa basi dokter bilang bahwa pembuluh darah teh Alma pecah, dan sangat berbahaya bagi nyawanya. Tanpa memperhatikan psikologis kami sebagai orgtua dokter tersebut trus menyampaikan kemungkinan2 terburuk yg akan dialami anak kami. Smp berpotensi stroke bahkan meninggal. Air mata kami tumpah, tnpa peduli dg sekitar. Bagai disambar petir, lunglai tak bertenaga. Sementara teteh Alma yg sudah mulai mengerti pembicaraan kami disela2 bertanya, “ibu teteh pasti sembuhkan??” Pertanyaan yg membuat kami getir..

Kemudian utk memastikan jenis penyakit yg dideritanya. Kami melakukan cek darah dan mendatangi dokter lain utk mencari second opinion. Dan ternyata menurut dokter yg selanjutnya kami datangi pembuluh darah teh Alma memang pecah tapi di area yg tidak begitu berbahaya. Alhamdulillah kami sedikit bernafas lega.

Hari itu akhirnya kami pulang ke Surade dg resep yg diberi dokter. Alhamdulillah setelah mengkonsumsi obat yg diberikan dokter ternyata tidak ada keluhan lg dr teh Alma. Namun selang seminggu setiba pulang sekolah nampak bintik2 merah di tangan dan kaki teh Alma. Saya foto bintik2 merahnya dan mengirimkannya via wa ke dokter bersangkutan. Respond dokter ternyata t alma harus segera dibawa ke sukabumi utk dicek lbh dalam. Sesampainya di dokter setelah cek darah lagi, dokter berkesimpulan bahwa teh Alma harus dibawa ke RS Hasan Sadikin Bandung utk diperiksa lebih lanjut oleh dokter spesialis Hematologi anak. Sebelum benar2 ke RSHS saya dan suami berkonsultasi dg dr. Solly Ram Mozes terkait prosedur dan lain sebagainya. Alhamdulillah Allah mempertemukan kami dg sosok dokter luarbiasa. Segala prosedur yg kami tempuh tidak lepas dr bantuan beliau. Terutama kami disarankan utk menemui dr. Eni spesialis anak yg bertugas di Rs.Sekarwangi. Setelah diperiksa oleh dr.Eni ternyata beliau menyarankan utk membawa teh Alma ke dr. Spesialis Imonologi di RSHS. Atas dukungan dan bantuan dr. Solly kami akhirnya membawa t alma ke RSHS bandung berbekal peta lokasi yg diberikan dr. Eni dan saudara2 kami yg ada di Bandung A Nana Ibram dan A Karim Suhaemi yg tidak akan pernah kami lupasegala bantuan tenaga dan pikiran beliau2 -semoga Allah melimpahkan keberkahan atas beliau2 aamiin, akhirnya kami tiba di RSHS di ruangan spesialis anak. Sambil menunggu antrian, mata saya trus berkaca2 melihat sekitar disuguhkan dg pemandangan anak2 yg Allah uji dg berbagai penyakit didampingi orangtua2 hebat yg nampak tegar. Masih tak percaya berada di RS besar yg menampung pasien2 berbagai daerah dg penyakit2 yg tak biasa. Setelah menemui dokter, sebelum didiagnosa pasti kami disuruh utk melakukan test rogten terlebih dahulu. Kami yg pada waktu itu benar2 tidak paham ttg sekitar RSHS menyusuri loromg bertanya ke sana kesini mencari tmpt rogten setibanya disana kembali penglihatan kami disuguhkan dg para pasien yg tengah mnunggu giliran rogten dg berbagai penyakit tampak dibagian fisik yg enggan utk dilihat.

Bathin ini masih tidak percaya, berada ditempat yg tidak pernah dipikirkan untk disinggahi siapapun.

Ketika hendak dirogten teh Alma sempat menangis “ibu teteh gak akan diapa2in kan? Berusaha tersenyum dan tegar menjawab pertanyaan2nya, padahal hati ini remuk, memikirkan kemungkinan2 buruk yg akan menimpa anak kesanyangan kami..

Setelah rogten kami menuju ruang lab utk pengambilan darah, urine dan feses teh alma.

Setelah beberapa hari kami menunggu hasil lab dan rogten. Akhirnya dokter menyimpulkan bahwa teh Alma terjangkit penyakit HSP (Henoch Scholein Purpura, konon katanya jenis penyakit yg diambil dr nama penemunya) utk lebih sederhananya dikenal dg Radang pembuluh darah. Jenis penyakit yg agak langka, ditandai dg bintik merah (darah yg bocor dr pembuluh darahnya), sakit dibagian sendi dan perut. Dan alangkah terkejutnya kami ketika dokter menjelaskan bahwa penyebab utamanya adalah GIGI YG RUSAK. Kami pun bertanya2 sepatal itukah kerusakan gigi menyebabkan menyakit2 lain bermunculan? Ternyata dokter kembali menjelaskan bahwa tidak sedikit penyakit2 berbahaya yg ditimbulkan dr gigi yg rusak, seperti gagal ginjal,jantung bocor termasuk HSP ini.

Karna dr itu sebelum dokter benar2 fokus mengobati penyakit HSP nya kami dirujuk kembali ke dokter gigi spesialis anak. Dokter gigi menyimpulkan ada 13 gigi teh alma yg mengalami kerusakan dan sebagian besar diantaranya harus dibuang. Karna dilakukan manual akan menghabiskan waktu lama dan berbulan2 sementara perjalanan surade-Bandung bukanlah perjalanan yg dekat setelah berunding dg dokter akhirnya kami sepakat utk melakukan operasi bedah mulut. Tentunya dg tindakan operasi besar.

Setelah berbagai prosuder kami penuhi pulang pergi Surade-Sukabumi-Bandung utk melengkapi berbagau persyaratan. Dg selalu membawa si kecil ade fatih(karna masih menyusui) yg dititip di rumah Wa Karim Suhaemi sepanjang pengobatan teh alma didampingi ibu mertua yg selalu ada ketika kami membutuhkan beliau-semoga kesehatan senantiasa mjd milik beliau aamiin. Kami harus mengikuti byk prosedur. Mendatangi ruang poli spesialis gigi mulut, poli anak juga poli gigi. Hampir tiap hari berangkat sebelum subuh dari Cimahi menuju RSHS setiba disana antrian sudah sngt banyak. Kami tidak.kurang selalu kebagian antriam diatas nomor 200. Kami harus menunggu hingga siang smp dipanggil mengambil surat2 yg diperlukan utk setelahnya menuju ke bbrp poli. Sesampainya di poli kami harus antri kembali. Perjuangan yg cukup melelahkan. Tapi tidak ada apa2nya dibanding semangat kami agar teh alma segera sembuh. Yg membuat kami takjub teh alma tidak pernah mengeluh meski harus menunggu berjam2 hingga pemeriksaan betul2 selesai. Bgamana tidak, start sebelum subuh kembali ke rumah ba’da isya. Terkagum2 juga melihat suami yg selalu siaga tidak pernah lelah melewati ini semua karna pikiran beliau b yg terbagi berkoordinasi agar tugas2 kantor tetap selesai selama ditinggal.

Setelah hampir 2minggu bergelut dg berbagai prosedur akhirnya tiba saatnya t alma dioperasi. Waktu itu masih ingat jadwal operasi tgl 28 oktober 2017 harus sudah masuk ruang inap tanggal 24 seblumnya. Betapa bingungnya wktu itu, membagi wktu utk menemani teh alma di rs dan ade fatih di rumah uwa nya. Alhamdulillah berbagai kemudahan Allah berikan. Ade fatih gak rewel selama dititip bersama ibu mertua ..

Jadwal operasi jam 11.00 ternyata diundur hingga pukul 13.00. Akhirnya teh Alma dibawa keruang operasi mengenakan pakaian hijau khas. Air mata sulit dibendung, walau saudara2 yg hadir berusaha trus menenangkan. Tak pernah terbayangkan teh alma harus mengalaminya.. saat2 terakhir sebelum dibawa ke ruang operasi, saya lihat matanya yg berkaca2 seakan menahan tangis.. sampai akhirnya suster membawanya menjauhi saya menuju ruang operasi. Air mata trus mengalir penglihatan sudah mulai kabur akibat mata yg sembab entah brp byk air mata yg.trus berjatuhn.

Selama tindakan operasi berlangsung tidak berhenti kami berdoa utk kelancarannya…

Alhamdulillah ba’da ashar operasi selesai dg berjlan lancar.

Akhirnnya alhamdulillah satu langkah awal telah berhasil kami tempuh

Selanjutnya fokus dg pengobatan HSP nya. Ternyata selama pengobatan teh alma dilarang byk gerak(termsuk loncat2 dan lari) bahkan jangn smpai jatoh atau luka. Kenyataan yg lagi2 membuat kami getir, membatasi ruang gerak yg seharusnya ia eksplore.. apalagi klo bintik merahnya tengah kambuh ia harus bedrest. Itu artinya teh alma hrs benar2 istirahat di kamar.

Kami tidak pernah putus asa, doa dan ikhtiar adalah senjata kami setelah itu kami hanya bisa bertawakal kpd Allah

Setelah beberapa bulan rutin kontrol, kadang dua minggu sekali kami harus kembali ke bandung utk kontrol. Alhamdulillah kesehatan teh Alma berangsur membaik. Perkembangannya cukup progress.

Dan Alhamdulillah smp pada akhirnya hari kamis kemarin kami kontrol , dokter menyatakan teh Alma sembuh.

Sujud syukur tak henti2nya kami panjatkan, air mata bahagia atas semua ini. Perjuangan dan doa kami terjawab sudah.

Gadis cantik nan shalihah kami bisa kembali menapaki hidup layaknya anak2 seusianya
Walau dokter meyarankan utk tetap mjg kehati2an. Kami saangat merasa lega atas semua ini

Trimakasih ya Robb atas kesembuhan teh Alam
trimakasih utk ummi, ibu dan bpk mertuam atas doanya juga saudara dan tmn2 yg ikut mendoakan. SEMOGA Allah membalasnya dg kebaikan yg melimpah aamiin…”

Unggahan yang diposting pada 20 Januari lalu ini menjadi viral di media sosial.

Hingga berita ini ditulis, status tersebut telah dilikes lebih dari 32 ribu dan dibagikan lebih dari 42 ribu kali.

Banyak yang netizen mendoakan alma agar cepat pulih.

Semoga pengalaman Dek Alma ini bisa menjadi pelajaran para orang tua ya.

Ginjal & Jantung Langsung Sembuh Total, Dar4ah Tinggi Turun Drastis Hingga Tifus Terobati Dengan Labu Siam!! BEGINI CARA MERACIK NYAA..

Siapa yang tak tahu sayuran yang satu ini. Labu air (Lagėnaria Lėucantha) ternyata memiliki k4ndung4n kalsium, zat besi, serta vitamin C, hingga begitu baik digunakan sebagai anti-oksidan dan menolong sistem pengobatan penyakit khusus.

Itu beberapa ramuan alami memiliki bahan dasar labu yang bermanfaat untuk mengobati penyakit-penyakit khusus maupun untuk melindungi supaya badan senantiasa sėhat dan fit.

1. Untuk kesehatan tubuh

Ambillah labu air, parut, lalu pėras sėrta ambillah airnya. Minum tiga kali satu hari, sėmasing ½ gėlas.

2. Untuk melindungi kesehatan ginjal serta jantung

Tėrung yang kaya potasium dan labu yang kaya bėtakarotėn yaitu paduan nutrisi yang bėgitu bagus untuk pėrlindungan kėsėhatan ginjal sėrta jantung. Itu satu diantara rėsėp yang bisa turunkan kolėstėrol sėrta triglisėrida dalam dar4h.

Langkahnya, ambillah 1 buah labu siam ukuran tėngah, dikupas, dipotong kėcil-kėcil. Bėrsihkan bėrsih potongan labu, lantas dijus atau diparut, pėras airnya sėrta saring. Air hasil saringan ini diminum sėkalian.

3. Mengobati penyakit tifus

Buah labu juga diakui untuk mėnyėmbuhkan pėnyakit tifus. Langkahnya, ambillah buah labu sėpėrlunya, lalu diparut. Campur parutan buah labu dėngan kunyit yang juga tėlah diparut. Pėr4s, saring, sėrta ambillah airnya. Minum air pėrasan itu 2 x satu hari, pagi sėrta sorė hari. Mėlakukan tėrapi ini bėrulang-ulang hingga pėnyakit itu bėnar-bėnar lėnyap. Sėlain itu, minuman ini dapat ampuh untuk mėngatasi dahaga.

4. Turunkan dorongan dar4h tinggi

Ambillah 200 gr labu siam dan 200 gr mėntimun. Kė-2 bahan dicuci sėrta dipotong-potong, lantas juicė. Minum airnya/sarinya dėngan tėratur.

Sėkianlah informasi ini mudah mudahan bėrmanfaat.

Sumber : tricsehat

Praktis Juga Ekonomis.. Cukup Lakukan “Tiga Langkah Facial” Dengan “Susu Beruang” Ini, Kamu Akan Dapatkan Kulit Putih, Mulus dan Kinclong!

Bagikan.online – Susu beruang ternyata banyak manfaatnya bagi kesehatan kulit ladies. Salah satunya adalah mencerahkan kulit. Kalian Nggak perlu facial ke salon untuk mendapatkan wajah putih, mulus dan kinclong lo. Cukup facial di rumah menggunakan susu beruang, kamu bisa dapatkan kulit wajah idaman kamu.

1. Pembersih wajah

Langkah pertama adalah membersihkan wajah kamu dengan ramuan susu. Caranya campurkan 1 sendok makan susu beruang yang sudah kamu panaskan, dengan 1 sendok teh jeruk nipis. Lalu gunakan untuk membersihkan wajah kamu seperti milk cleanser ya. Kandungan susu dan jeruk nipis dapat membuat wajah bersih dan sehat.

2. Scrub wajah

Campurkan 1 sendok makan susu, 1 sendok makan madu dan 1 sendok makan oeatmeal yang sudah dihaluskan. Scrub wajah ini selain mengangkat kotoran dan kulit mati, juga dapat mencerahkan wajah kamu.

3. Masker

Campurkan 1 sendok makan susu, 1 sendok makan madu, 1 sendok makan tepung beras dan putih telur secukupnya. Aplikasikan sebagai masker, lalu diamkan hingga kering. Setelah itu bilas dengan air bersih.

Manfaat 3 langkah tersebut selain memutihkan wajah yaitu mencegah munculnya tanda-tanda penuaan dini, membantu proses regenarasi sel kulit mati, menghidrasi kulit dan membuat kulit tampak lebih lembut, serta mencegah pigmentasi.

Lakukan tiga langkah tersebut 3 kali dalam seminggu ya Ladies, untuk hasil maksimal. Dan selalu ingat, ini adalah cara alami, jadi harus bersabar.

Lihat video lengkapnya di sini ya!

Subhanallah.. Suami dan Mertua Malah Sibuk Sendiri, Dokter Terkejut Ketika Angkat Selimut Wanita ini, Ada Keluar Benda Mengerikan..

Bagikan.online – Banyak calon ibu yang mengatakan bahwa hanya pada saat melahirkan anak barulah mereka bisa merasakan dingin atau hangatnya perasaan seorang manusia.

Ada ibu yang tidak berani melahirkan anak perempuan.

Bukan karena lebih mengutamakan anak laki-laki.

Tapi khawatir atau tidak tega anak perempuannya akan mengalami siksaan seperti dirinya saat melahirkan anak kelak.

Seperti misalnya yang dialami wanita ini.

Keluarga suami seorang wanita asal Tiongkok bernama Lolan yang berusia 27 tahun ini sangat bahagia saat mendengar kabar kehamilan Lolan.

Karena tinggal di daerah pedesaan dan sedang hamil, Lolan pun hanya tinggal di rumah dan mengerjakan pekerjaan rumah tangga yang bisa dilakukannya.

Terkadang saat mertuanya pergi ke ladang, Lolan yang memasak di rumah.

Sementara suaminya bekerja di luar daerah dan jarang pulang.

Semula dia berpikir hari-hari yang dilaluinya akan berjalan lancar.

Tapi siapa sangka saat memasuki minggu ke 39 kehamilannya, air ketuban Lolan tiba-tiba pecah.

Panik, keluarganya segera membawanya ke rumah sakit.

Menurut dokter yang memeriksa, Lolan bisa melahirkan secara lancar.

Lolan pun menunggu persalinannya dengan perasaan campur aduk.

Sekitar jam 3 pagi kemudian, mulut rahim Lolan akhirnya dibuka, dan dia dibawa ke ruang persalinan.

Dibawah bimbingan dokter, akhirnya Lolan melahirkan dengan lancar seorang anak laki-laki.

Setelah membersihkan plasenta dan kotoran di tubuh bayinya, dokter menjahit kembali luka robekan Lolan.

Setelah selesai, Lolan yang menunggu sekitar dua jam di ruang observasi kemudian didorong keluar bersama anaknya.

Pada saat itu, suami dan ibu mertuanya yang menunggu dengan cemas diluar hanya memikirkan keadaan anak atau cucunya.

Sedikit pun tidak terlintas dalam benak mereka bagaimana dengan kondisi Lolan pasca melahirkan.

Mereka semua tertawa bahagia melihat anak yang baru menghirup udara bumi itu, dan berbincang-bincang mengenai sang bayi.

Sementara Lolan justru sangat sedih melihat mereka semua tampak begitu bahagia menyambut kelahiran anak atau cucu mertuanya itu.

Karena tidak ada seorang pun yang benar-benar peduli dengan keselamatan dan deritanya pada saat itu.

Setelah melihat anaknya, suami dan perawat kemudian mendorong ibu dan anak itu ke ruang pasien.

Tapi lima menit kemudian, Lolan berkata pada suaminya kalau dia merasa sekujur badannya dingin dan gemetar.

Bibirnya juga juga bergetar saat bicara.

Mendengar keluhan Lolan, suaminya pun segera memanggil dokter, dan suasana di ruang pasien sesaat menjadi sangat tegang.

Dokter periksa menyingkap selimut Lolan dan terkejut melihat bagian bawah Lolan penuh dengan genangan darah.

Dan darahnya terus bercucuran, tanda pendarahan hebat pasca persalinan.

Tim dokter segera melakukan upaya penyelamatan darurat.

Akhirnya dokter menemukan titik pendarahannya, dankemudian segera melakukan transfusi darah pada Lolan.

Dari percakapannya dengan Lolan, dokter yang menanganinya baru tahu ternyata sikap keluarga mertuanya di ruang persalinan tadi sangat membuat Lolan merasa tidak nyaman.

Sehingga hal ini membuatnya mengalami pendarahan hebat.

Dari kisah ini, kita semakin mengetahui kalau seorang wanita hamil perlu mendapat perhatian pasca melahirkan anak.

Dihimbau kepada anggota keluarga jangan hanya peduli pada anak yang baru lahir, lalu mengabaikan ibu yang melahirkannya.

Jangan sampai membuat perasaan/emosional ibu hamil bergejolak, agar tidak menimbulkan perdarahan hebat pada sang ibu.

Saat persalinan, wanita hamil itu membutuhkan perhatian ekstra.

Sepatah kata seperti “Bagaimana keadaanmu sayang?” akan membuat seorang ibu akan sangat senang mendengarnya, dan hal ini akan membantu memudahkan prosesnya dalam melahirkan.

Sumber : tribunnews